#Persimpanagnperadaban, Buat efek Jera Pengguna Jalan tak Disiplin

Bandung, Jurnalmedia.com – Kesadaran pengendara motor kali ini diuji dengan adanya program #PersimpanganPeradaban. Program tersebut bertujuan untuk memberikan efek jera kepada pengendara yang melanggar. Selain penindakan, program ini memberi edukasi agar para pengguna kendaraan bermotor disiplin dan beradab saat berkendara.

Data yang diperoleh dari dari Area Traffic Control System (ACTS), kawasan Jalan Moh. Toha – Soekarno Hatta dan Jalan Ahmad Yani – PHH Mustofa terjadi pelanggaran cukup tinggi. Pada program Persimpangan Peradaban, Rabu (21/3/2018), Dishub Kota Bandung dan Satlantas Polrestabes Bandung menindak sejumlah pelanggar. Di kawasan Moh. Toha – Soekarno-Hatta terjaring sebanyak 50 pelanggar dan 120 teguran. Sedangkan di kawasan Jalan Ahmad Yani – PHH Mustofa terjaring sebanyak 45 pelanggar dan 120 teguran.

Menurut Kepala Seksi Pengaturan Transportasi Bidang Pengendalian dan Ketertiban dan Transportasi Dinas Perhubungan Kota Bandung, Khairur Rijal, pelanggaran terjadi karena pengendara tidak mematuhi aturan. Di antaranya, tidak menggunakan helm, angkutan umum menyerobot jalur dan berhenti lebih dari area Marka Jalan seperti zebra cross.

“Jadi dari hasil analisa kita dari ATCS, ada 10 persimpangan pelangaran terbanyak, salah satunya simpang Mohamad Toha dan Ahmad Yani menduduki urutan pertama pelanggaran tertinggi. Baik pelanggaran tidak gunakan helm, angkutan umum menyerobot jalur lain, jadi cukup banyak,” ujarnya ditemui di persimpangan jalan Mohamad Toha, Rabu (21/3/2018).

Menurut Rijal, pihaknya langsung turun ke lapangan untuk membandingkan tingkat kesadaran masyarakat jika anggota polisi dan Dishub memberikan tindakan maupun peringatan.

“Kami turun ke lapangan yaitu membandingkan. Saat anggota polisi dan Dishub turun, apakah tingkat kesadaran warga naik atau seperti apa?” katanya.

Petugas Dinas Perhubungan Kota Bandung saat Memberikan teguran kepada sopir yang tidak menggunakan sabuk pengaman.

Menurutnya, salah satu tujuan dilakukan kegiatan ini untuk meningkatkan kesadaran masyarakat. Sekecil apapun pelanggaran, bisa berakibat kecelakaan dan berdampak fatal terhadap keselamatan.

“Maka jangan pernah membuat pelanggaran sekecil apapun. Terkadang masyarakat berasumsi ‘membenarkan yang biasa’, tapi seharusnya ‘membiasakan yang benar’,” tegas Rijal.

Selain penindakan, pihaknya memberikan tindakan persuasif, menyampaikan kepada pengendara tata cara menggunakan kendaraan baik dan menaati aturan yang ada.

“Contohnya seperti anak kecil tidak menggunakan helm, kami berikan penjelasan menggunakan helm itu penting untuk pelindung kepala. Selain itu mengklik helm agar aman dalam berkendara,” tutur Rijal.

Sementara itu, Kepala Unit Pengaturan, Penjagaan, Pengawalan dan Patroli (Turjawali) Polrestabes Bandung, Iptu Otong Rustandi menyampaikan, kepolisian menindak tegas kepada pengendara jika melanggar aturan, sepeti melebihi Zebra Cross, melambung ke sisi jalan yang menimbulkan kemacetan dan kecepatan tinggi ketika lampu kuning sudah menyala.

Tindakan tegas dengan penilangan diharapkan memberi efek jera agar para pengendara menjadi lebih disiplin di jalan.

“Kita lakukan tindakan terhadap pengendara kendaraan roda dua yang tidak mengkik helmnya. Kita tegur dan bantu klik helm tersebut. Tidak pakai helm dan berpotensi menyebabkan kecelakaan, kami tindak dengan tilang,” ujarnya.

Dirinya berharap dengan kegiatan seperti ini masyarakat bisa tertib dalam berlalu lintas. “Selain pengawasan melalui ACTS, pemantauan dalam pos, kita coba lakukan dengan tindakan langsung seperti ini. Mudah-mudahan masyarakat bisa paham dan jera bagi yang melanggar,” kata Otong.

red/jm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *