oleh

Atasi Banjir, Pemkot Bandung Bakal Siapkan Rupom di Leuwipanjang

JURNAL MEDIA, BANDUNG — Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung akan menambah rumah pompa (rupom), salah satunya di Jalan Leuwipanjang. Selain itu, pengerukan secara rutin pada sedimentasi aliran sungai pun akan dilakukan. Hal itu dilakukan untuk mengatasi masalah banjir.

Demikian disampaikan Plh Wali Kota Bandung Ema Sumarna saat meninjau sejumlah lokasi di Kota Bandung, Jumat 12 Mei 2023. Ema menuturkan, jika sudah ada rupom di Leuwipanjang, maka sungai akan mengalir normal.

“Banjir di Leuwipanjang itu persoalannya juga karena sedimentasi. Normalnya air itu harus ke arah selatan, tapi ada perilaku-perilaku oknum yang menutup sungai, sehingga tidak bisa mengalir normal,” ungkap Ema.

“Kondisi seperti ini solusi cepatnya adalah memasang sumur pompa. Tapi sekarang ini sedang dilelang dulu. Setelah ada sumur pompa nanti air itu didorong ke Citepus,” lanjutnya.

Baca Juga  M Firsada Buka Tubaba Food Fashion dan Festival 2024

Pola-pola seperti ini, menurutnya bisa digeneralisasi di lokasi lain yang rutin banjir seperti di Cibadak.

Lain halnya dengan banjir di kawasan Jalan Citarip, Kelurahan Kopo, Kecamatan Bojongloa Kaler. Dari hasil pemantauan, persoalan banjir di sana diakibatkan karena sedimentasi dan masalah perilaku warga yang masih buang sampah ke sungai.

“Solusinya Gober harus kerja keras satu minggu dua kali. Tapi satu sisi nanti akan dioptimalkan rumah pompanya supaya aliran air itu nanti bisa benar-benar normal,” ucapnya.

Ia juga akan mereduksi oknum yang menutup tali-tali air demi keuntungan pribadi. Ia mengarahkan agar aparat kewilayahan bisa menindak para pelaku tersebut.

“Ada catatan, ternyata di sini ada orang yang memanfaatkan banjir. Mereka menutup tali-tali air untuk mengais rezeki dengan membantu pengemudi kendaraan yang mogok. Itu tidak tepat, harus direduksi,” tegasnya.

Baca Juga  Rapat Paripurna DPRD Tubaba Novriwan Jaya Sampaikan Rancangan KUA PPAS TA 2025

Menurut Ema, penanganan banjir perlu diprioritaskan karena berkorelasi dengan perbaikan ruas jalan. Sebab, di tahun ini ada beberapa ruas jalan akan dilakukan overlay sesuai dengan anggaran.

“Ini yang akan kita prioritaskan. Sedangkan yang belum teranggarkan, menjadi catatan-catatan kita dengan harapan semua jalan-jalan di Kota Bandung itu nyaman, bisa teraspal dengan baik,” ujarnya.

“Kita tetap menekan supaya persoalan banjir tidak menghancurkan jalan yang sudah diperbaiki sekarang,” imbuh Ema.

Komentar

Berita Lainnya