oleh

Diduga Sebabkan Polusi, Warga Minta PT SMJ Hentikan Pemakaian Batu Bara dan Cangkang Sawit

Bandung, jurnalmedia.com – PT Saku Mas Jaya yang beroperasi di jalan Caringin No 439 Kavling M diduga melakukan pelanggaran terkait pencemaran lingkungan dan membuat polusi dari limbah yang dihasilkan oleh pabrik plastik tersebut. Dalam hal ini warga sekitar pabrik meminta untuk menghentikan pemakaian bahan bakar batu bara dan cangkang sawit. Pasalnya limbah pabrik plastik tersebut telah menyebabkan pencemaran udara.

Berdasarkan pantauan, warga yang terdampak polusi tersebut yakni warga RW 09 kelurahan Babakan, Warga RW 09 dan 10 Kelurahan Margahayu Utara kecamatan babakan Ciparay Kota Bandung.

Menurut ketua RW 10 Kelurahan Margahayu Utara, Drs. H. Wawan Sofyan,M.Pd, pihaknya bersama warga telah  melayangkan surat kepada pemilik PT Saku Mas Jaya namun sampai saat ini belum ada respon dari PT Saku Mas Jaya. Kemudian pihaknya melayangkan surat kepada Camat Babakan Ciparay untuk minta di fasilitasi.

Baca Juga  Pemkot Bandung Luncurkan Puspel PP dan P2KA

“Banyak keluhan dari warga terkait polusi dari pabrik terebut, bahkan ada juga warga yang mengaku sampai sesak napas. Mangga hubungi wae pa Camat Bacip. Karena semua permasalahannya sudah disampaikan melalui Camat sebagai fasilitator. Tapi kalau tidak ada jalan keluar warga akan demo,” kata Wawan saat dihubungi melalui pesan Whatsapp kepada wartawan, Selasa (27/10/2020) lalu.

Sementara itu, Camat Babakan Ciparay, Drs. Momon Ahmad Imron Sutisna saat dikonfirmasi membenarkan jika pihaknya telah menerima surat pengaduan dari warga karena polusi yang ditimbulkan oleh pemakaian batu bara dari pabrik PT Saku Mas Jaya.

Bahkan Ia mengaku sudah menindaklanjuti surat tersebut, “ Setelah kami menerima pengaduan dari warga melalui surat, kami melakukan pertemuan dengan warga yang diwakili oleh ketua RW 09 dan 10 kelurahan Margahayu Utara serta ketua RW 09 kelurahan babakan yang lokasinya berdekatan dengan warga. Maksud pertemuan untuk mendalami keluhan warga,” kata Momon.

Baca Juga  Ciptakan Program Sahabat Pasar, Bank Bandung Gandeng PD Pasar Bermartabat

Selanjutnya, Ia melaporkan pengaduan tersebut ke DLHK Kota Bandung melalui Kabid Pengawasan. Kemudian, kata Momon, pihak DLHK sendiri sudah turun melakukan kunjungan ke PT Saku Mas Jaya didampingi Forkopimcam Babakan Ciparay.

“Namun terkait dugaan pelanggaran pencemaran udara sepenuhnya kami serahkan ke DLHK karena ada di dalam kewenangannya,” ujar Momon.

Karena, kata Momon, tugas kecamatan adalah mempertemukan warga dengan perusahaan terkait tanggung jawab sosial dan kemasyarakatan perusahaan kepada masyarakat.

Hingga berita ini ditayangkan belum ada keterangan resmi dari pihak DLHK Kota Bandung. Saat dihubungi melalui pesan whatsapp terkait pabrik tersebut belum memberikan jawaban.

Namun menurut informasi, pihak DLHK memberikan waktu tenggat satu bulan kepada PT Saku Mas Jaya untuk berhenti menggunakan batu bara ataupun cangkang kelapa sawit. Jika tidak, pihak DLHK tidka sungkan-sungkan untuk melakukan tindakan tegas. sementara itu, pihak PT Saku Mas Jaya belum memberikan keterangan terkait keluhan warga tersebut. ***

Komentar