oleh

Bunda Literasi Apresiasi Lomba Vlog dan Blog Tingkat SD/MI se-Jabar

BANDUNG, jurnalmedia.com — Penyelenggaraan lomba video blog atau vlog literasi tingkat SD/MI se-Jabar oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Daerah (Dispusipda) mendapat apresiasi dari Bunda Literasi Jawa Barat (Jabar) Atalia Praratya. Menurutnya, lomba tersebut menjadi terobosan baru dalam meningkatkan minat literasi.

Hal itu dikatakan Atalia usai memberikan hadiah pemenang lomba vlog literasi tingkat SD/ MI se-Jabar di Aula Kantor Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Daerah (Dispusipda) Jabar, Kota Bandung, Jumat (11/6/2021).

“Literasi tidak sesempit hanya membaca, tapi seni melihat kata dan dunia, apa yang mereka lihat dan rasakan itu juga literasi,” kata Atalia.

Lomba yang diinisiasi oleh Dispusipda Jabar dan menjadi bagian dari program Candil (Maca Dina Digital Library) tersebut diikuti oleh 140 peserta yang sudah terseleksi dari 67 SD/MI se-Jabar.

Baca Juga  Jadi RS Rujukan, DPRD Minta RS Paru Sidawangi Tingkatkan Pelayanan

Enam karya terbaik dipilih dewan juri dengan pemenang pertama diraih oleh Airra Adzka Suryadireja dari SD Negeri Kalijaga Permai Cirebon. Siswi kelas VI ini membuat vlog mengenai sejarah Masjid Agung Sang Cipta Rasa yang dibangun oleh Sunan Gunung Jati.

Atalia mengungkapkan, saat ini minat baca anak muda masih terbilang cukup rendah karena kesulitan akses ke perpustakaan ditambah minimnya ketertarikan. Karena itu pemanfaatan teknologi menjadi sebuah solusi. Selain mudah diakses, kecenderungan anak menggunakan gadget meningkat, terutama di masa pandemi COVID-19.

“Banyak yang mengeluh ke saya sekarang ke perpustakaan susah, banyak yang tutup dan dibatasi, karena itu inovasi harus terus dilakukan. Salah satunya dengan teknologi yang sangat disukai oleh anak-anak terlebih di masa pandemi ini,” ucapnya.

Baca Juga  Perlu Tahu! Puskesmas Punya Layanan Kejiwaan

Atalia berharap, lomba seperti vlog literasi serupa gencar diadakan di 27 kota/kabupaten di Jabar. Hal ini agar anak tetap bisa memperluas pengetahuannya sekalipun sedang melakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

“Semoga di masa mendatang hadir inovasi seperti ini di daerah maupun inovasi baru yang akan membuat anak semakin dekat dengan literasi,” ucapnya.

Melalui vlog, menurut Atalia, anak dilatih untuk belajar kekompakan karena dikerjakan secara tim. Pemilihan tema vlog yang akan diangkat pun dapat mengasah kepekaan anak dalam melihat fenomena di sekitar.

“Dengan vlog mereka belajar kekompakan dan mengasah instingnya melihat fenomena di sekitarnya,” katanya.

**

Komentar

Berita Lainnya