oleh

Kadinkes Kota Bandung Sesalkan Masih Banyak Orang Tua Merokok Dekat Anaknya

Bandung, Jurnalmedia.com – Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, Rita Verita mengaku prihatin masih banyak orang tua yang merokok dekat anak. Padahal, asap rokok itu sangat berbahaya apabila terpapar pada anak.

“Kadang kita lihat si bapak ini masih tenang merokok di hadapan anaknya sendiri. Masih ada seperti itu. Itu luar biasa bahayanya kepada anak kecil,” ujar Rita saat Bandung Menjawab di Taman Sejarah Balai Kota Bandung, Kamis (22/11/2018).

Paparan asap rokok bagi anak berpotensi mengganggu kesehatan dan tumbuh kembang anak. Berbagai sumber mengatakan, anak yang menghirup asap rokok dari lingkungannya, berpotensi terkena gangguan kesehatan, seperti iritasi mata, infeksi telinga, alergi, asma, bronkitis, pneumonia, meningitis, dan sindrom kematian bayi mendadak.

Baca Juga  Pos Indonesia Kembangkan Gerai MyPos

Oleh karena itu, Dinkes Kota Bandung pun tak henti-hentinya mengedukasi masyarakat akan pentingnya melindungi diri dari paparan asap rokok. Sebab, asap rokok tidak hanya berbahaya bagi si perokok, tetapi juga orang di sekitarnya.

“Ini tentunya tidak terlepas dari pemahaman dari perokok tersebut. Hal-hal seperti ini menjadi PR kita bersama untuk mengedukasi hendaknya merokok di tempat yang sudah disiapkan,” tutur Rita.

Dinkes Kota Bandung sejak tahun 2017 telah mempromosikan aturan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) berdasarkan Peraturan Wali Kota Bandung Nomor 315 Tahun 2017. Dinkes juga telah membentuk Satuan Tugas (Satgas) KTR yang secara berkala memantau berbagai titik, seperti sekolah, hotel, restoran, fasilitas kesehatan, dan tempat ibadah.

Baca Juga  Aksi Kemanusian Banjir Bandang Garut, Ini yang Dilakukan ACT

“Kami sudah berjalan 4 kali pemantauan. Empat kali pemantauan ini sudah 1.033 titik yang kami pantau. Pada 26 November ini kami akan bergerak untuk pemantauan kelima. Target kami 1700 titik. Ada 2 pemantauan lagi. Januari pemantauan keenam,” ungkap Rita.

Selain itu, Dinkes juga membuka layanan konsultasi dan konseling bagi para perokok yang ingin berhenti merokok. Ada lima Puskesmas yang memiliki ruang khusus untuk konseling merokok, diantaranya Puskesmas Puter, Puskesmas Kopo, dan Puskesmas Ibrahim Adjie.

“Kami juga membuka layanan konseling silih asih sehingga nanti bagi perokok yang berniat berhenti merokok bisa berkonsultasi kepada tenaga konselor ini bagaimana cara yang baik untuk berhenti merokok,” katanya.

Baca Juga  Terkait Sistem Pengawasan Keuangan Negara, BAKN DPR RI Kunjungi OAG Kenya

Konsultasi dapat dilakukan di kendaraan inovasi mobil Kekasih (Kendaraan Konseling Silih Asih) Kota Bandung. Mobil Kekasih dapat dijangkau dua pekan sekali di Taman Cikapayang dan Taman Dewi Sartika.

“Nanti 2 Desember mobil Kekasih ada di Taman Cikapayang dan Taman Dewi Sartika dari pukul 07.00 WIB sampai dengan selesai,” ucap Rita. Red

Komentar

Berita Lainnya