oleh

Solihin: Penanggulangan Banjir di Bandung Harus Lintas Sektoral

Bandung, Jurnalmedia.com – Banjir bandang yang melanda kota Bandung Selasa (20/3/2018) membuat pemerintah kota Bandung harus bekrja keras dalam penanggulangan peristiwa tesebut agar tidak terjadi kembali. Penyelesaian tersebut tidak bisa hanya diselesaikan oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung tapi, perlu ada kolaborasi lintas sektoral dengan daerah otonom lain yang memiliki wilayah di Kawasan Bandung Utara.

Hal tersebut disampaikan oleh Penjabat Wali Kota Bandung, Muhamad Solihin di Kota Bandung, Kamis (22/3/2018).

“Untuk penanggulangan banjir jangka panjang di Bandung Raya tidak bisa diselesaikan oleh satu daerah otonom saja, harus masif dan terintegrasi antara Kota Bandung, Kabupaten Bandung Barat, Kota Cimahi, dan Kabupaten Bandung,” ucap Solihin.

Baca Juga  Diduga Idap Penyakit Langka, Bayi Muhamad Ismail Butuh Bantuan

Menurutnya, dinas-dinas terkait Kota Bandung telah berupaya untuk menangani dampak banjir yang melanda 3 wilayah Kecamatan di Kota Bandung.

“Sejak Selasa kemarin kejadian banjir, kami di Pemkot Bandung dari Diskar PB, DPU (Dinas Pekerjaan Umum), Dinsos, Dinkes telah turun membantu ke lokasi-lokasi terkait,” jelas Solihin.

Berdasarkan laporan yang ia terima, pada Rabu (21/3/2018), kerja keras dinas di Pemkot Bandung telah membersihkan dan mengangkut sebagian besar material sisa banjir.

“Lumpur sudah dibersihkan oleh Diskar PB, material yang diangkut PD Kebersihan sampai Rabu sore kemarin sudah mencapai 13 ton,” kata Solihin.

Penanggulangan dampak bencana banjir bandang ini juga tidak terlepas dari partisipasi masyarakat. Solihin mengapresiasi partisipasi seluruh lapisan masyarakat yang turut serta dalam penanggulangan banjir ini.

Baca Juga  PWI Lampura Makin Siap Menggelar Konferkab ke VIII

“Semua terlibat, termasuk DLHK dan relawan masyarakat yang membantu di lokasi-lokasi, saya juga berterima kasih kepada Pemprov Jawa Barat khususnya Badan Penanggulangan Bencana Daerah yang telah turun membantu kondisi disana,” ucap Solihin.

Untuk mengantisipasi datangnya banjir susulan Dinas PU Kota Bandung telah melakukan berbagai upaya di wilayah terkait.

“DPU sudah memperbaiki sejumlah kirmir yang pecah, lalu membersihkan lingkungan sekitarnya, dan juga memberikan antisipasi berupa pemberitahuan kepada masyarakat agar tidak terjadi korban hilang apabila banjir datang lagi,” jelas Solihin.

Terakhir, Solihin kembali mengimbau masyarakat agar ikut serta menjaga kebersihan ligkungan Daerah Aliran Sungai (DAS).

“Jangan sampai coba-coba buang sampah ke sungai. Mungkin di wilayah mereka tidak menyebabkan banjir, tapi di wilayah hilir itu sangat merugikan saudara-saudara kita,” tutur Solihin.

Baca Juga  Diduga Idap Penyakit Langka, Bayi Muhamad Ismail Butuh Bantuan

Red

Komentar

Berita Lainnya