oleh

Lawan Covid-19, PGPB Gelar Bandung Art Month 2020

Bandung, jurnalmedia.com – Aksi melawan covid-19, Persatuan Guru Pelukis Bandung (PGPB) kembali ikut berpartisipasi dalam gelaran tahunan “Bandung Art Month 2020”. Namun karena perhelatan tahun ini digelar dalam masa pandemi, PGPB mengangkat tema “Guru vs Covid-19”.

Acara yang digelar sejak 20 Agustus hingga 20 September 2020 tersebut pun digelar secara virtual dan diberlakukan pembatasan publik. Oleh sebab itu, PGPB melaksanakan kegiatan ini di rumah Ketua Pelaksana PGPB di Jln. Tata Surya No. 57, Kota Bandung dan dibatasi jumlah peserta.

Ketua Pelaksana PGPB, R. Inne Kaniawati mengungkapkan, pertama berdiri tahun 2008, awalnya PGPB bernama Pigur (Pelukis Guru) yang didirikan oleh Pak Bunbun. Namun, seiring perjalanan waktu, Pigur berganti nama menjadi PGPB. “Setiap tahun, PGPB rutin mengikuti pameran, khususnya pameran lukisan,” ujar guru SMPN 11 Bandung ini saat ditemui di kediamannya, Jumat (28/8/2020).

Baca Juga  Kuliah via Online Ditengah Pandemi, Asmawati: Mahasiswa Harus Peduli Lingkungan Sekitar

Sebelumnya pun, lanjut Inne, anggota PGPB berjumlah 40 orang yang berasal dari guru-guru SMA/SMK/SLB dan SMP. Namun, dalam masa pandemi saat ini, jumlah anggota terus berkurang menjadi 14 orang. Tapi, pihaknya masih tetap merekrut anggota.

“Meski pandemi, kami tetap semangat membuat karya. Karena bagi kami, berkarya merupakan hiburan di tengah kepenatan atau rutinitas pekerjaan yang kami lakukan setiap hari. Apalagi jika karya kita diapresiasi, itu memberikan kebahagiaan tersendiri,” tuturnya.

Inne pun berharap, ke depan seluruh guru seni rupa dapat bergabung/berpartisipasi dengan PGPB. “Karena PGPB sudah lama berdiri sehingga para guru bisa lebih meningkatkan kreativitasnya di sini. Bahkan, karya mereka bisa dijual untuk meningkatkan ekonomi dalam masa pandemi yang serbasulit ini,” ungkapnya.

Salah seorang anggota PGPB, Yoppy Yohana mengaku sangat menyukai kegiatan ini. Ia salut dengan guru-guru senior yang masih aktif berkarya dan dirinya pun merasa harus lebih banyak belajar dari mereka.

Baca Juga  Kuliah via Online Ditengah Pandemi, Asmawati: Mahasiswa Harus Peduli Lingkungan Sekitar

“Saya pribadi tidak mau rutinitas saya hanya pergi dari rumah ke sekolah, hanya berdiri di depan kelas. Saya ingin lebih dari itu. Saya berprinsip, semua orang bisa jadi guru. Termasuk, senior-senior saya di sini yang konsisten melukis, saya anggap mereka semua adalah guru,” ujar guru Seni Budaya SMPN 35 Bandung tersebut.

Yoppy beranggapan, dengan melakukan kegiatan di luar rutinitas, guru akan bisa menekan egonya. “Di kelas, guru menyuruh siswa untuk berkarya, namun gurunya sendiri tidak meng-upgrade kemampuannya. Makanya, untuk meng-upgrade kemampuan saya, saya ikut PGPB dan mengikuti berbagai pameran,” tuturnya.

Meski PGPB merupakan kepanjangan dari Persatuan Guru Pelukis Bandung, namun Yoppy berharap, ke depan PGPB bisa menjadi Persatuan Guru Perupa Bandung. Jadi, tidak terbatas pada karya lukis saja, tapi merambah ke karya rupa lainnya. Seperti grafis, patung, drawing, keramik, mix media, seni instalasi bahkan media pembelajaran interaktif.

Baca Juga  Kuliah via Online Ditengah Pandemi, Asmawati: Mahasiswa Harus Peduli Lingkungan Sekitar

“Kalau pelukis kan karyanya hanya seputar lukisan dan orangnya pun terbatas. Berbeda dengan perupa, karyanya akan lebih luas, bervariasi, dan bisa meng-explore media lainnya,” ucapnya.

Meski dilaksanakan dalam keterbatasan dan secara virtual, namun menurut Yoppy, gelaran Bandung Art Month tahun ini memberikan kesan yang berbeda. “Yang membuat istimewa, karena pandemi Covid-19, rumah pun disulap menjadi galeri dan ini baru terjadi tahun ini. Bahkan, inisiator Bandung Art Month 2020 mengangkat hal tersebut menjadi tema ‘Rumahmu Galerimu’,” ungkapnya.

Hasil melukis bersama ini, 100% akan disumbangkan bagi yang terdampak Covid-19.

Mn

Komentar

Berita Lainnya