oleh

Masa AKB, Raihan Retribusi Pasar di Kota Bandung Baru Mencapai 75 Persen

Bandung, jurnalmedia.com – Masa Adaptasi kebiasaan baru (AKB) meskipun pasar mulai menggeliat dan mengalami peningkatan. Namun, retribusi pasar baru mencapai sekitar 75 persen dari waktu normal.

“Sisi jumlah pengunjung sudah mulai menuju normal. Namun belum ada relevansi atau dilihat penaikan jasa pelayanan fasilitas. Artinya retribusi pasar belum normal,” tutur Direktur PD Pasar Bermartabat, Herry Hermawan pada kegiatan Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, Selasa (18/08/2020).

Herry mengungkapkan, retribusi pasar baru mencapai 75 persen yakni sekitar Rp700– 900 juta per bulan. Biasanya mencapai Rp1,4 miliar per bulan. Hal tersebut dikarenakan penjualan belum normal seperti biasanya.

“Masih terdapat pedagang yang menunggak retribusi. Karena usahanya belum pulih normal,” ungkapnya.

Baca Juga  Dorong Peningkatan Ekonomi, Pemkot Bandung Mentoring Go Eksport ke Pelaku Usaha

Selain itu, kata Herry, beberapa asosiasi pedagang juga meminta diskon jasa pelayanan pasar (Service Charge).

“Banyak asosiasi pedagang yang ingin diskon atau pemberian pembebasan jasa pelayanan pasar. Kita sedang mengkajinya. Terpentingn pemberian diskon bisa memulihkan pedagang supaya tidak berat. Kita bisa berikan kisarannya 40 persen terhadap service charge atau jasa pelayanan pasar,” katanya.

Perlu diketahui, retribusi pasar tradisional itu mulai dari jasa keberihan harian dan keamanan itu sekitar Rp3.800 per hari dan per kios. Retribusi pasar yang diunggulkan dalam bidang fesyen seperti Pasar Baru dan Pasar Andir berkisar Rp40.000 per bulan dan setiap kios yang dihitung tiap meter perseginya.

Red

Komentar

Berita Lainnya