oleh

Mengaktualisasikan Laba Tinggi, Bank Bjb Syariah Siap Pertahankan Performa Positif di 2019

Bandung, Jurnalmedia.com — Melihat tantangan dan peluang pertumbuhan ekonomi ke depan, bank bjb syariah optimis bisa mengaktualisasikan target laba yang tinggi. Pada periode tahun 2019, bank bjb syariah menargetkan laba sebesar Rp50 miliar. Target tersebut bisa diraih dengan mempertahankan performa positif BPD syariah pertama di Indonesia itu. Seperti diketahui bank bjb syariah memiliki catatan positif selama tahun 2018 hingga triwulan I tahun 2019.

“Tahun 2019 kami menargetkan perolehan laba sebesar Rp50 miliar. Target ini terhitung realistis dengan rencana yang kami susun dan proyeksi pertumbuhan ekonomi ke depan,” kata Direktur Utama bank bjb syariah, Indra Falatehan beberapa waktu lalu.

Adapun rencana bisnis bank bjb syariah di tahun 2019 fokus menggarap sektor pendidikan, pariwisata, dan jasa kesehatan. Sementara untuk sektor konstruksi masih akan terus dikembangkan. Bahkan terdapat sejumlah instansi yang telah menekan kerjasama dan melakukan perubahan transaksi dari konvensional menuju syariah.

“Begitu juga dengan sektor konsumtif untuk pembiayaan pegawai instansi pemerintah dan swasta yang sedang diupayakan, seperti pembiayaan kepemilikan perumahan, kendaraan, emas, dan ibadah haji serta umrah. 2019 kami akan menambah pangsa pasar. Minimal peningkatan 30 persen dari angka sekarang. Beberapa nasabah sudah masuk dari instansi pemerintah, sekolah, jasa kesehatan, dan yang paling baru tenaga pengajar,” ujar Kepala Cabang bank bjb syariah Pelajar Pejuang, Yusuf.

Tidak mengherankan jika laba yang berhasil diraup bank bjb syariah sepanjang triwulan I tahun 2019 meningkat cukup signifikan. Catatan tersebut membuat bank bjb syariah optimis menatap triwulan II tahun 2019.

“Proses di bank bjb syariah mudah dan cepat dengan biaya yang insya Allah lebih murah. Itu sangat membantu kami dalam mendongkrak laba,” ujar Yusuf.

Sementara untuk angka kredit macet juga terus ditekan seperti halnya di tahun 2018 lalu. “Alhamdulillah (penurunan kredit macet) sangat drastis dari 2018 ke 2019. Kami bisa recovery pendapatan netto. Itu murni dari pengembalian dan beberapa juga dilakukan restrukturisasi,” tutup Yusuf.

Red

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya