oleh

Mulai Ramai, Pasar Tradisional di Kota Bandung Terapkan Protokol Kesehatan Ketat

Bandung, jurnalmedia.com – Pasar tradisional di Kota Bandung mulai mengalami kenaikan pengunjung. Oleh karenanya, PD Pasar Bermartabat sebagai pengelola sejumlah pasar tradisional di Kota Bandung semakin ketat menerapkan protokol kesehatan.

“Pasar tradisional pada AKB di Kota Bandung berjalan baik sesuai arahan ketentuan dari Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung. Pelaksanaan relasksasi ekonomi harus berjalan tapi di satu sisi juga pelaksanaan protokol kesehatan covid-19 harus berjalan baik,” tutur Direktur PD Pasar Bermartabat, Herry Hermawan pada Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, Selasa (18/08/2020).

“Setiap pengunjung wajib menggunakan masker, jangan masuk ke pasar kalau tidak menggunakan masker. Juga membuat sanksi yang bisa membuat para warga pasar patuh menjalankan aturan. Harus membuat kebiasaan baru bagi warga pasar,” imbuhnya.

Baca Juga  Berikut Daftar Walikota Bandung Masa ke Masa

Atas hal itu, ia merencanakan untuk membuat sanksi bagi pengunjung dengan penahanan KTP jika tidak menggunakan masker.

“Kita mencoba menerapkan penahanan KTP bagi para pelanggar yang ketahuan pada saat di pasar tidak menggunakan masker. Sifatnya hanya sebagai hukuman rigan. Tetapi setelah menunjukan menggunakan masker atau beli masker kita akan kembalikan (KTP),” jelasnya.

Herry mengungkapkan, di setiap pasar ada ada petugas yang berpatroli dan berworo-woro. Para petugas akan selalu mengimbau para pedagang dan pengunjung untuk mengenakan masker dan menjaga physical distancing.

Di setiap pasar ada 4-5 petugas yang bertugas bergantian sejak pagi hingga malam hari.

“Ada 37 pasar dengan sekitar 17.000an pedagang. Untuk pengawasannya memang cukup sulit. Oleh karenanya, kita gunakan metode piket dan pakai toa woro – woro,” tuturnya.

Baca Juga  Warga Tak Disiplin, Ema Ancam Tutup Jalan Dipatiukur

Di luar itu, Herry menyarankan kepada pengunjung untuk mencatat belanjaanya agar lebih mudah berbelanja dan lebih cepat.

“Kalau bisa masuk ke pasar itu punya list belanjaan, begitu sudah beres segera pulang. Kalau demam lebih baik tidak masuk pasar,”tuturnya.

Sedangkan untuk pedagang disarankan untuk menggunakan sarung tangan. Hal tersebut untuk memutus penyebaran virus covid – 19.

“Tentang penggunaan sarung tangan itu harga cukup mahal menurut para pedagan. Sehingga cenderung menyosialiasaikan untuk menyediakan hand sanitizer. Itu cukup baik,” katanya.

Red

Komentar

Berita Lainnya