oleh

Pemkot Bandung Tengah Kaji Pelaksanaan PSBB

-Regional-203 views

Bandung, Jurnalmedia.com – Pemerintah Kota Bandung tengah mengkaji kemungkinan pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Kajian tersebut menjadi bagian dari rencana pelaksanaan PSBB Bandung Raya.

“Saya sudah menginstruksikan Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan Covid-19 (Ema Sumarna) untuk menyiapkan kajian. Ini akan melibatkan akademisi dan pakar. Ini akan menjadi dasar Kota Bandung menghadapi PSBB,” ujar Wali Kota Bandung, Oded M. Danial di Pendopo Kota Bandung, Senin (13/4/2020).

Menurut Oded, hasil kajian Kota Bandung juga akan menunggu hasil kajian dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat. karena PSBB yang akan dilaksanakan nanti melibatkan daerah lain yang bertetanggaan dengan Kota Bandung.

“Kita mengkaji yang lokal Kota Bandung. Beliau (Gubernur Jabar, Ridwan Kamil) mengkaji Bandung Raya. Kita bagian dari Bandung Raya,” jelas Oded.

Baca Juga  Triwulan III 2020, Bank Bjb Peroleh Laba Bersih 1,2 Triliun

“Nantinya hasil kajian akan menjadi acuan untuk mengajukan permohonan PSBB,” lanjutnya.

Terkait PSBB Bandung Raya, Oded mengaku selalu berkoordinasi dengan gubernur dan kepala daerah lain. Dengan Wali Kota Cimahi, Bupati Bandung, dan juga Bupati Bandung Barat.

“Saya dengan kang Ajay (Wali Kota Cimahi) dan Kang Dadang (Bupati Bandung) sudah. Dengan Bupati KBB memang belum. Tetap Kang Ajay sudah berkoordinasi dengan Bupati KBB,” akunya.

Untuk di tingkat lokal Kota Bandung, kata Oded, saat ini Pemkot Bandung tengah mempersiapkan jangkauan tes Covid-19. Pasalnya, BNPB meminta Kota bandung untuk lebih banyak menjangkau orang untuk dites. Untuk itu juga, Pemkot Bandung telah bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB) untuk menyiapkan alat tes.

Baca Juga  Masa AKB Pandemi Covid-19, Yana Pastikan Pelayanan Publik Tetap Optimal

“ITB mengupayakan alat tes BSL 2 yang kualitasnya sama dengan swab. Ini akan lebih cepat dan bisa menjangkau lebih banyak lagi,” tutur Oded.

Selain itu, Pemkot Bandung juag terus menyiapkan jaring pengaman sosial sebagai bantuan kepada warga yang terdampak Covid-19.

“akan kita upayakan segera dibagikan. Jangan sampai telat. karena warga memang membutuhkannya,” tegas Oded.

Di luar itu, Oded sangat mengapresiasi kewilayahan yang telah bekerja untuk mencegah penyebaran Covid-19 meski PSBB belum dilaksanakan. Bahkan di tingkat RW telah membuat RW siaga. Sehingga pada saatnya nanti akan selaras dengan PSBB.

“Potensi kekuatan masyarakat sudah dilakukan. Termasuk bantuan-batuan dari masyarakat yang slama ini berjalan. Potensi seperti ini diarahkan agar berkoordinasi dengan gugus tugas. Sehingga bisa bergerak bersama-sama,” ujarnya.

Baca Juga  Dampak Pandemi Covid-19, Pemulihan Ekonomi di Jabar Perlu Penanganan Serius

Oded juga kembali mengimbau warga agar tetap berada di rumah, rajin mencuci tangan, dan disiplin physical distancing.

red/rls

Komentar

Berita Lainnya