oleh

Pemkot Bandung Tutup 5 Sekolah, Ini Alasannya

JURNAL MEDIA, BANDUNG — Setelah melakukan tes acak sekitar 2.488 warga sekolah  terdapat 13 orang terkonfirmasi positif covid-19. Dari jumlah tersebut di antaranya yaitu 12 siswa dan seorang guru.

Hal itu dikatakan Kepala Bidang Pengembangan Pendidikan Sekolah Dasar (PPSD) Dinas Pendidikan Kota Bandung, Bambang Ariyanto pada Kegiatan Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, Rabu 2 Februari 2022.

Atas hal itu ia mengaku terus melakukan evaluasi bersama dinas terkait soal Pembelajaran Tatap Muka tersebut.

“Terkonfirmasi positif itu 12 siswa dan 1 guru. Masih isoman,” katanya.

Bambang mengatakan, dari hasil surveilans selama Januari, positivty rate di satu sekolah dan 4 rombongan belajar itu melebihi 5 persen.

Baca Juga  M. Firsada Resmi Dikukuhkan Kembali Sebagai Pj Bupati Tubaba

“Satu (sekolah) ditutup 15 hari dan 4 sekolah ditutup rombongan belajarnya (kelas). Untuk jenjangnya satuan pendidikan SD dan SMP,” kata Bambang.

Ia menjelaskan, langkah penutup sementara sekolah dan rombongan belajar dilakukan guna menekan angka penyebaran.

Meski demikian, pihaknya mengaku akan melakukan evaluasi PTM secara penuh sesuai instruksi Presiden RI, Joko Widodo beberapa waktu lalu.

“Kalau kebijakannya di area Kota Bandung itu kita tunggu kebijakan pemerintah pusat. Karena Pemkot Bandung sesuai dengan regulasi dari pusat dengan SKB 4 menteri dan Inwal, ” jelasnya.

Di samping itu, Pemkot Bandung tetap menerapkan aturan yang berlaku dalam pelaksanaan PTM. Mulai dari verifikasi hingga validasi, sehingga pembelajaran terus berjalan.

Baca Juga  Petdalam Tugas dan Wewenang, Bapemperda DPRD Tubaba Kunjungi Biro Hukum Provinsi Lampung

“Jumlah survei terkait PTM itu 13.000 atau di angka 96 persen yang ingin PTM oleh orang tua. Kalau anak-anaknya 20.000 ribuan atau 97 persen, ” ujarnya.

Ia menyampaikan, dalam pelaksanaan PTM terdapat uji mutu sebelum pelaksanaan setiap sekolah menyelenggarakan pendidikan.

“Kalau hasil uji kepatuhan individu itu di atas 80 persen, maka lanjut PTM di sekolah. Catatan itu dengan angkat kapasitas tetap bahkan menigkat, 50 persen jadi 75 persen, ” tuturnya.

“Sebaliknya kalau di bawah 80 persen kita lapor ke ketua satgas nanti kebijakan Plt untuk menurunkan kapasitas itu. Jadi instrumen pengamanan PTM di sekolah,” imbuhnya.

Ia menambahkan, terdapat juga uji kepatuhan institusi oleh Dinas Kesehatan. Mulai dari jarak, jumlah hingga kepatuhan yang akan melaksanakan kegiatan.

Baca Juga  231 Pelajar Adu Outfit dan Skill di Festival FLS2N Tingkat Kabupaten Bandung Barat 2024, Partisipasi Sekolah Meningkat

“Harus patuh regulasi, prokes juga UPT dengan kewilayahan akan melakukan uji kepatuhan. Kira sedang berjalan baik individu maupun institusi, ” tuturnya.

***

Komentar

Berita Lainnya