oleh

Sebanyak 138 Karya Hadir di Grey Art Galerry

JURNAL MEDIA, BANDUNG — Hadir kembali di Kota Bandung, GREY Art Gallery destinasi wisata bagi para pecinta seni. Pameran ini merupakan program kelima GREY, setelah empat pameran sebelumnya dihelat pada Februari – Agustus 2023.

GREY Art Gallery menginisiasi dan menyelenggarakan Pameran Seni Rupa Solo, Duet, dan Group Exhibition, yang mulai dibuka untuk umum pada 1 September 2023, pukul 16.00 WIB, di GREY Art Gallery, Jalan Braga No. 47, Kec. Sumur, Kota Bandung.

Pameran Seni Rupa kali ini yang bertema Tetrad September menampilkan 138 unit karya dari 12 Seniman yang terdiri dari 82 judul karya yang mencakup lukisan, sketsa dan instalasi. Pameran ini akan berlangsung hingga Oktober mendatang.

“Tetrad Seni September” merupakan judul yang mewakili empat elemen kunci atau aspek yang akan dihadirkan dalam pameran seni rupa di Grey Art Gallery. Istilah “tetrad” digunakan untuk merujuk pada pameran atau kombinasi empat hal, yang dalam konteks ini, mengacu pada empat elemen kegiatan berkesenian yang menciptakan pengalaman seni yang holistik dan beragam.

Baca Juga  M Firsada Buka Tubaba Food Fashion dan Festival 2024

Pameran ini menampilkan karya-karya seni milik Tennessee Caroline, Dew Aditia, Dey Irfan, Prabu Perdana dan Arkana Grup yang terdiri dari, Bimo Wisnu Atmojo, Fandy Dwimarjaya, Haviez Ammar, Herman Priyono, Jerojerr, Rezza Resda Kelanasukma, Rusyan Yasin dan Zahra Chinintya Rachman.

Seniman Arkana group merupakan seniman pilihan GREY Art Gallery berdasarkan kesamaan konsep kekaryaan seniman dengan tujuan Arkana Exhibition. Tentang kekaryaan para seniman, “The Journey” merupakan dunia imajinasi yang hadir sebagai bentuk keseriusan seniman Tennessee Caroline dalam membicarakan dirinya dan lingkungan sebagai bentuk protes akan kerusakan lingkungan.

“Echo of My Thoughts” mengundang kita untuk menelusuri aliran pikiran, emosi, dan refleksi dalam potongan-potongan visual yang merepresentasikan pengalaman pribadi Dewi Aditia, sekaligus pengalaman bersama kita dihadapan dengan bahasa sebagai rumah bersama kita.

Baca Juga  M Firsada Buka Tubaba Food Fashion dan Festival 2024

“Dreamscapes” menghadirkan karya penuh landscape tetapi yang bersifat anti antroposentris modern hasil goresan dan eksplorasi dari seniman Prabu Perdana Visualisasi ini bukanlah suatu prediksi akan masa dean, landscape ini dihadirkan tapa manusia, alam telah mendominasi.

Pada kesempatan ini berduet dengan seniman Dey Irfan dengan menghadirkan karya hubungan antara lanskap internal diringa dengan artifisialitas budaya modern.

Dey ingin mengilustarikan bagaimana idealisme pribadi manusia dapat dipengaruhi pola masyarakat sedemikian mungkin hingga terbentuk menjadi aspirasi yang sangat berbeda dari awalnya.

Tajuk Arkana merujuk pada konsep atau elemen yang tersembunyi, rahasia, atau misterius.

CEO Grey Art Gallery, Angga Aditya menuturkan, pameran ini hadir dengan harapan dapat menciptakan suatu atmosfer yang menakjubkan melalui kehadiran karya seni yang menginspirasi, dan memicu refleksi mendalam bagi setiap pengunjung.

Baca Juga  M Firsada Buka Tubaba Food Fashion dan Festival 2024

GREY Art Gallery merupakan rang kreatif baru yang memberikan pengalaman artistik yang unik dan inspiratif di Kota Bandung.

“Kami menghadirkan pengalaman artistik, ekspresi seni rupa, dan nilai-nilai edukatif seni melalui beragam program pameran, workshop, residensi, dan diskusi,” katanya.

Tunggu apa lagi? Yuk kunjungi GREY Art Gallery Untuk tiket masuk
Weekday : 15.000
Weekend : 25.000.

Komentar

Berita Lainnya