oleh

Ruang Kreatif Anak Muda, Pemkot Bandung Hadirkan The Hallway Space

-Ragam-67 views

Bandung, jurnalmedia.com – Ruang kreatif bagi anak muda kota Bandung, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung hadirkan The Hallway Space, Kamis 1 Oktober 2020. The Hallway Space hadir untuk menumbuh kembangkan industri kreatif.

The hallway Space terdiri dari kumpulan 52 brand lokal dan hoobies. Di sana juga terdapat 25 tenan kuliner untuk memanjakan para pengunjung berbelanja.

Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mengatakan, pembangunan The Hallway Space sudah memasuki Tahap II. Dalam waktu dekat akan segera rampung. Pembangunannya yaiu dengan menambah sarana dan prasarana penunjang yang lain.

“Harapannya, The Hallway Space ini dapat menjadi sebuah destinasi baru dan pusat aktivitas bagi masyarakat Bandung untuk berbelanja atau sekedar berkunjung dan bercengkrama,” kata Yana usai acara soft launching dan sekaligus meresmikan The Hallway Space yang bertempat di Pasar Kosambi Bandung Lantai 2.

Baca Juga  Program Geber MAsjid yang Digagas Lazis Mendapat Dukungan dari Pemkot Bandung

“Agar denyut perekonomian di Wilayah Kosambi dapat berdetak kencang seperti dulu kala,” tambah Yana.

Tak hanya itu, Yana juga berharap, hadirnya The Hallway Space akan terus mempertahankan gelar Kota Bandung sebagai Kota dengan segudang ide ide kreatif.

“Pertumbuhan industri kreatif dengan mengedepankan anak anak muda untuk terus berinovasi dapat menjadi penggerak roda perekonomian Kota Bandung, meskipun di tengah masa Pandemi,” katanya.

Seperti diketahui, pada masa jayanya Pasar Kosambi sangat ramai. Itu Bermula pada tahun 1898 saat Pemerintah Hindia Belanda memindahkan pabrik Artille Constructie Winkle (pabrik senjata) yang menjadi cikal bakal Perindustrian TNI Angkatan Darat (Pindad) dari Surabaya ke Kota Bandung.

Baca Juga  Agar Segera Diserahterimakan, Pemkot Akselerasi Proses Audit GBLA

Dimulai saat itu, perpindahan sejumlah tenaga pekerja pabrik senjata memicu munculnya denyut perekonomian di wilayah Kosambi.

Kosambi kemudian disulap menjadi sebuah pusat hiburan dan peradaban masyarakat Bandung saat itu. Di sana hadir 2 gedung pertunjukan yang melegenda saat itu, Sriwedari dan Srikandi.

Red

Komentar

Berita Lainnya