oleh

Sebanyak 10 Rumah Sakit di Kota Bandung Siapkan Ruang Isolasi

-Regional-325 views

Bandung, jurnalmedia.com – Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, Rita Verita menyebutkan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) di Kota Bandung kembali berkurang. Saat ini hanya ada 6 orang yang berstatus PDP.

Kendati demikian, Rita memastikan, Kota Bandung terus meningkatkan kewaspadaannya tetap terhadap Virus Corona. Termasuk meminta 10 rumah sakit menyiapkan ruang isolasi. Rumah sakit tersebut yakni RSUD Ujungberung, RSKIA Kopo, RS Salamun, RS Sartika Asih, RS Borromeus, RS Advent, RS Santosa, RS Pindad, RS Al-Islam dan RS Immanuel.

Hal ini guna mengantisipasi apabila dua rumah sakit rujukan, yakni RS Hasan Sadikin dan RS Rotinsulu penuh.

“Kami harus menopang beban RSHS dan Rotinsulu. Kemarin kami adakan pertemuan dengan 10 rumah sakit di Kota Bandung. Nanti kalau RSHHS dan Rotinsulu penuh ini harus siap. Kami langsung melakukan pelatihan kepada petugas laboratorium, perawatnya, lalu dokter spesialis penyakit dalamnya dilatih dengan tenaga dari RSHS,” bebernya di Balai Kota Bandung, Jalan Wastukancana, Kamis (19/3/2020).

Baca Juga  Awasi Lonjakan Wisatawan, Pemkot Bandung Bakal Perketat Prokes

Rita mengatakan, itu dilakukan semata sebagai langkah antisipasi. Sekalipun kini petugas medis di Kota Bandung tengah berupaya keras menekan penyebaran virus.

“Sebetulnya semua rumah sakit sudah ada ruang isolasinya. Cuma khusus untuk ini harus sesuai dengan standar yang berlaku. Temen-temen di rumah sakit menyatakan siap untuk menyiapkan ruang isolasi,” ujarnya.

PDP Berkurang

Rita mengungkapkan, seorang yang masuk daftar PDP kini sudah sembuh dan dipulangkan dari rumah sakit. Selain satu PDP yang berhasil sembuh, Rita juga menyatakan, satu pasien positif Covid-19, kesehatannya terus berangsur membaik.

“Data terbaru pukul 12.00 WIB, PDP pulang 1. Jadi dari 7 orang kini tinggal 6 orang. Kalau ODP ada 44 orang, lalu positif masih 1 dan kondisinya bagus dan baik. kondisinya sehat seperti biasa tapi masih dirawat karena masih dalam pemeriksaan,” ucap Rita.

Baca Juga  Masa AKB Pandemi Covid-19, Yana Pastikan Pelayanan Publik Tetap Optimal

Di luar itu, Rita kembali mengimbau kepada masyarakat agar tidak mudah terpengaruh kabar yang masih meragukan kebenarannya. Masyarakat lebih baik menunggu informasi valid dari pemerintah.

“Masyarakat kalau mau informasi lebih jelas bisa ke 112,” jelas Rita yang kini juga menjadi juru bicara terkair virus corona di Kota Bandung.

Komentar

Berita Lainnya