oleh

SMAN 9 Kota Bandung Berikan Bantuan Kuota dan Peminjaman Tablet Untuk 150 Siswa Kurang Mampu

Bandung, jurnalmedia.com – Untuk meringankan beban kepada siswa kurang mampu yang tengah melakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ) dimasa adaptasi kebiasan baru (AKB), Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 9 Bandung memberikan bantuan kuota dan peminjaman tablet kepada siswa secara simbolis di Aula SMAN 9 Bandung, Jln. Suparmin No. 1A, Kota Bandung, Senin (31/8/2020). Pemberian kuota dan peminjaman tablet ini diberikan kepada 150 siswa kurang mampu.

Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jawa Barat (Jabar), Dedi Supandi memaparkan, ada beberapa permasalahan pembelajaran jarak jauh (PJJ) di masa pandemi saat ini. Antara lain, penyediaan kuota dan gawai yang mendukung proses pembelajaran. Oleh karena itu, pihaknya bertindak cepat dalam mengoptimalkan PJJ ini. “Untuk kuota bisa menggunakan anggaran BOPD, sedangkan peminjaman gawai bisa memanfaatkan BOS kinerja yang telah diberikan pemerintah di anggaran tahun lalu,” jelasnya.

Baca Juga  Jawaban Gubernur Jabar Atas Pandangan Umum Fraksi terhadap Raperda Perubahan APBD 2020

Karena berbasis kinerja, Kadisdik mengungkapkan, tidak semua sekolah memiliki fasilitas serupa. Namun, pemberian BOS kinerja ini merata karena setiap sekolah di lingkup XIII Kacadisdik mendapatkan bantuan tersebut. Total, ada 38.323 gawai dari seluruh sekolah yang menerima BOS kinerja. “Gawai ini kan awalnya dipakai untuk kemudahan tugas serta tes/ujian dan disimpan di sekolah. Saat pandemi seperti sekarang ini, enggak ada salahnya kalau dipinjamkan kepada siswa yang membutuhkan, dengan tetap menyertakan berita acaranya (berupa serah terima pinjaman),” paparnya.

Kadisdik menegaskan, bantuan tersebut merupakan komitmen Disdik Jabar untuk mengutamakan pendidikan para siswa. “Pendidikan anak-anak tidak boleh terabaikan. Mereka harus tetap belajar tanpa terkendala di masa pandemi saat ini,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala SMAN 9 Bandung, Suparman mengatakan, bantuan kuota dan peminjaman tablet ini merupakan komitmen sekolah untuk mengoptimalkan pembelajaran dari rumah agar berjalan efektif dan efisien, dengan tetap memperhatikan keluhan-keluhan yang disampaikan oleh siswa dan orang tua. “Atas rekomendasi program Kadisdik dan didukung Kacadisdikwil VII, Alhamdulillah kami telah membagikan kuota internet untuk 150 peserta. Dengan total 150 ribu per siswa yang sumber anggarannya berasal dari BOPD Privinsi Jabar,” ungkapnya.

Baca Juga  Sejarah Singkat Kota BAndung dari Krapyak, Cipaganti Hingga Jalan Pos

Sedangkan pengadaan gawai berupa tablet, Suparman menjelaskan, aset tersebut merupakan hasil bantuan BOS kinerja yang didapatkan sekolah pada tahun anggaran 2019. Jika sebelumnya tablet tersebut hanya digunakan saat pelaksanaan ujian, saat ini bisa dimanfaatkan oleh siswa yang memiliki keterbatasan ekonomi.

Yang terpenting, tegas Suparman, saat ini sekolah berkomitmen tetap menjamin kesehatan, keselamatan, dan ketersediaan fasilitas penunjang pembelajaran dari rumah bagi para siswa. Selain berupaya memberikan pelayanan pendidikan yang bisa diikuti secara merata oleh seluruh siswa, SMAN 9 Bandung juga selalu berinovasi menghadirkan materi pembelajaran yang inovatif dan kreatif. “Dengan begitu, diharapkan siswa bisa menerima dan memahami materi tersebut dengan baik,” ujarnya.

Baca Juga  Kuliah via Online Ditengah Pandemi, Asmawati: Mahasiswa Harus Peduli Lingkungan Sekitar

Salah seorang siswa, Fajar M. Ikshan mengaku sangat terbantu dengan adanya bantuan tersebut. Sebab, gawai yang ia miliki tidak memiliki fitur yang menunjang pembelajaran jarak jauh. “Karena, HP-nya suka ngelag (lambat) dan spesifikasi handphone-nya pun kurang,” ungkap siswa kelas XI tersebut.

Selain Kadisdik, kegiatan ini dihadiri Wakil Ketua dan Anggota Komisi V DPRD Jabar, Abdul Hadi Wijaya dan Siti Muntamah serta Kepala Cabang Dinas Pendidikan Wilayah VII, Endang Susilastuti.

Mn

Komentar

Berita Lainnya