oleh

Bank Bjb Perkuat Sinergitas dengan Pemkab dan KADIN Pangandaran

PANGANDARAN, jurnalmedia.com – Bank bjb terus memperkuat komitmen guna mendorong terwujudnya ketahanan pangan dan meningkatkan kesejahteraan petani. Hal tersebut salah satunya diwujudkan melalui penandatanganan perjanjian kerja sama (PKS) antara bank bjb dengan pelaku UMKM di wilayah Pangandaran, Pemerintah Daerah Kabupaten Pangandaran, serta KADIN Kabupaten Pangandaran.

Penandatanganan PKS tersebut dilaksanakan di Kecamatan Parigi, Kabupaten Pangandaran, Kamis, 2 September 2021. Kesepakatan ditandatangani antara bank bjb Cabang Pangandaran dengan PT Joglo Semar Karangsari Makmur.

Kerja sama yang dijalin adalah terkait program pengembangan kredit UMKM melalui skema kemitraan. Sebagai mitra, bank bjb memberi dukungan dengan memastikan ketersediaan pasar atau offtaker bagi produk yang dihasilkan para UMKM di Pangandaran.

Program tersebut dikolaborasikan dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Pangandaran dan Kadin Kabupaten Pangandaran. Dalam program ini, disiapkan 150 Hektar lahan untuk pengembangan budidaya tanaman porang.
Adapun PT Joglo Semar Karangsari Makmur berfungsi sebagai offtaker yang berkomitmen mendampingi para petani porang hingga membeli hasil panen mereka. Dengan pola kemitraan ini, bank bjb hadir tidak hanya sebagai pemberi jaminan ketersediaan modal usaha, melainkan juga membantu memastikan keberlanjutan bisnis para pelaku UMKM agar senantiasa menghasilkan dan menguntungkan.

Baca Juga  Anthony Hamzah Kembali Terpilih Sebagai Ketua Kopsa-M Riau

Pada kesempatan tersebut, Bupati Pangandaran Jeje Wiradinata mengungkapkan rasa syukurnya terkait kerja sama yang telah terjalin. Dia berharap, kegiatan tersebut dapat membawa manfaat bagi seluruh pihak yang terlibat dan mensejahterakan masyarakatnya.

“Kegiatan ini merupakan salah satu ikhtiar dalam upaya meningkatkan perputaran keuangan di kalangan para petani, sehingga harapan petani sejahtera dapat terwujud di Kabupaten Pangandaran,” ungkap Jeje.
Sementara itu, Ketua KADIN Pangandaran Yayan Sugiantoro menyatakan tantangan yang dihadapi petani saat ini adalah pemasaran produk dan ketersediaan modal. Melalui kerja sama ini, diharapkan kedua masalah tersebut dapat terjawab.

Hal senada juga disampaikan CEO Regional III bank bjb Nunung Suhartini. Dia mengatakan, skema kerja sama yang ditawarkan bank bjb dapat membantu para pelaku UMKM untuk terus bertumbuh secara berkesinambungan.
“Pembiayaan melalui pola kemitraan tersebut memberikan manfaat yang luas bagi keberlangsungan sebuah usaha. Sebut saja, harga barang yang stabil, kontinuitas supply dan kualitas barang yang terjaga, meningkatkan kesejahteraan petani, membuka akses keuangan, dan akses pasar hasil panen yang lebih luas,” ungkapnya.

Baca Juga  Dubes Nairobi Dorong UMKM Indonesia Jajaki Peluang Ekspor ke Afrika

Diharapkan, kerja sama yang terjalin antara bank bjb, UMKM di wilayah Kabupaten Pangandaran, para off-taker, Pemerintah Daerah Pangandaran hingga KADIN Pangandaran dapat terus terjalin dan saling memajukan satu sama lain.

“Sinergi dan kolaborasi ini diharapkan dapat meningkatkan perekonomian masyarakat Pangandaran, menambah PAD (Pendapatan Asli Daerah), mengurangi angka pengangguran dan mengurangi angka kemiskinan di Kabupaten Pangandaran,” ungkap Pempimpin Divisi Corporate Secretary bank bjb Widi Hartoto.

Kegiatan tersebut dihadiri Bupati Pangandaran Jeje Wiradinata, CEO Regional III Bank bjb Nunung Suhartini, serta para pejabat dan tamu undangan lainnya.

*

Komentar

Berita Lainnya